1

Mengobati Penyakit Suka Menunda

Tahu nggak? Sebenarnya kebiasaan menunda adalah cara bawah sadar kita untuk menolak pekerjaan yang tidak kita sukai. Jujur aja, dalam batin kita sebenarnya ada keenganan serta rasa tidak suka, tapi bagaimana lagi? Itu harus diselesaikan. Lantas, tubuhpun meresponnya dengan cara menundanya. Dengan mekanisme ini, kita merasa akan bisa mengurusi pekerjaan itu ketika waktunya mepet. Syukur-syukur, setelah nanti ditunda, malah akhirnya tidak perlu diselesaikan.

Kembali kepada soal pekerjaan yang harus diselesaikan. Kita tahu, ada ongkos besar yang harus kita bayar akibat dari kebiasaan menunda-nunda.

1. Kerjaan yang rendah kualitasnya. Karna ditunda dengan waktu yang mepet biasanya, atau lebih sering kualitas yang dikasih juga nggak maksimal. Biasanya, kalau ada waktu mungkin ada kesempatan untuk memikirkan dan melakukan banyak impovement, tapi karna mepet biasanya “boro-boro mau kasih improvement sana sini, bisa selesai aja udah bersyukur”

2. Makin berat, bahkan sulit untuk diselesaikan. Saya pernah mengalami ketika menunda suatu pekerjaan. Pekerjaan itu terkait dengan PR tugas sertifikasi yang harus saya selesaikan. Waktu untuk mengerjakan PR itu sebenarnya satu tahun. Tahukah Anda, kapankah saya menyelesaikan tugas itu? Jawabnya, beberapa minggu sebelum batas waktu. Terus terang, saat itu tugasnya menjadi sangat berat. Apalagi, saya pun harus mengingat-ingat lagi materi yang sudah saya lupakan. Bayangkan betapa beratnya.

3. Membuat jengkel yang menunggu. Nah, inilah yang paling berat yakni tatkala pekerjaan kita terkait dengan orang lain. Apalagi, ada banyak pihak yang sangat bergantung pada selesainya pekerjaan kita. Adakalanya pihak yang menunggu, ada yang pasif dan tidak ngoceh. Tapi yang paling berat adalah ketika pihak yang menunggu mulai “teriak” dan tidak sabar menunggu pekerjaan kita dituntaskan.

4. Karir dan keberuntungan Anda pun bisa tertunda. Ini serius. Saya punya contoh menarik. Saat itu saya punya pekerjaan dengan nilai rupiah yang cukup menarik. Masalahnya, rekan saya ini terkenal suka menunda. Saya sudah mewanti-wanti agar tidak menunda. Ternyata, penyakitnya kumat lagi. Dua minggu dia tidak ada berita. Klienpun cemas dan akhirnya memutuskan memberi kesempatan kepada pihak lain. Setelah dua minggu, barulah ia menghubungi akan mengerjakan. Masalahnya, kerjaan sudah diberikan kepada orang lain. Belum lagi ada masalah dengab karir Anda yang mungkin tertunda gara-gara Anda dianggap sebagai orang yang punya karakter tidak bisa diandalkan karna suka menunda-nunda pekerjaan.

Bagaimana Mengatasi Penyakit Menunda?

Pertama-tama, menunda adalah penyakit mental bukan genetik. Pikiran kitalah yang memutuskan untuk menunda. Karena itu kebiasaan itu bisa pula diputuskan dengan keinginan kuta darinkita untuk dicap sebagai “orang yang suka menunda-nunda”

Kedua, bacalah kembali ongkos-ongkos akibat menunda itu. Kalqu perlu perbesarlah rasa sakit (pain) itu dalam diri kita. Apakah akibat buruknya kalau kita terus-menerus menunda pekerjaan kita. Inilah bagian dari teknik Neuro Associative Conditioning (NAC) yakni mengaitkan suatu perilaku dengan reward (hadiah) atau punishment (hukuman).

Ketiga, masih terkait dengan ilmu NAC, kaitkanlah dengan rasa senang ketika kamu bisa selesaikan pekerjaan tersebut. Apakah rasa bahagia, perasaan senang ataupun kelegaan tatkala pekerjaan yang menjadi bebanmu bisa diselesaikan?

Keempat, usahakan perpendek deadlinemu. Percayalah, secara psikologis, tidak ada bedanya deadline lama atau cepat. Bahkan ada hukum Parkinson yang mengatakan bahwa lama kita mengerjakan suatu tugas akan berkembang mengikuti lamanya waktu yang tersedia. Pernahkah Anda sendiri mengalami dimana suatu pekerjaan yang sebenarnya bisa diselesaikan dalam sehari, namun karna tersesia waktu seminggu maka Anda pun menghabiskan waktu seminggu untuk menyelesaikannya.

Kelima, segera lakukan. Langkah pertama adalah momentum yang menentukan. Justru yang sulit biasanya adalah langkah pertamanya. Itulah yang sering membuat kita menunda-nunda. Tapi menariknya, setelah memulai langkah pertama, proses berikutnya menjadi begitu mudahnya. Malah, setelah memulai langkah pertama biasanya kita sulit untuk berhenti.

Keenam, mintalah orang lain untuk mengingatkan. Terkadang, adanya orang lain akan menolong. Khususnya jika Anda merasa Anda kesulitan untuk mengendalikan kebiasaan buruk menunda Anda. Pepatah kuno mengatakan, “Lebih baik ada mulut “kejam” yang mengingatkan daripada akhirnya kehidupan yang bersikap kejam kepada Anda. Jika kita kaitkan dengan kebiasaan menunda, itu artinya, lebih baik ada orang yang mengingatkan Anda dahulu, daripada kebiasaan menunda menyebabkan banyak masalah di kemudian hari.

Akhirnya, semoga apa yang dikatakan oleh Thomas Alva Edison menyadarkan kita. Intinya, Thomas Alva Edison pernah ditanya bagaimana ia bisa mematenkan begitu banyak hal. Ia pun berkata, “Sebenarnya saya pun punya keengganan untuk melakukan banyak pekerjaan tersebut. Namun, saya tetap melakukannya meskipun ada keengganan itu karena tidak mau menyesal apa yang seharusnya bisa saya kerjakan, tidak terwujud. Itulah yang membuat saya cepat-cepat melakukan apa yang ada di pikiran saya”.

Ayo, jangan biasakan suka menunda-nunda!

Salam Antusias!

www.anthonydiomartin.com
www.hrexcellency.com
IG @anthonydiomartin

Share this article:

You might also like this:

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

CONTACT US

Jika Anda mempunyai pertanyaan ataupun kebutuhan di seputar seminar & training, Anda dapat menghubungi Anthony Dio Martin melalui alamat :

Location HR Excellency
  Address
Jl. Tanah Abang V No.32,
Kompleks Ruko Tanah Abang V, Jakarta Pusat 10160.
  Phone
021-3518505 / 021-3862521 (Hunting)
  Whatsapp
085771221352
  Email
info@hrexcellency.com
admartin@indo.net.id
Master Trainer HR Excellency-MWS International, Speaker, Entrepreneur, Author & Media Personality.