1

EQ Parenting: 6 Situasi Dimana Orang Tua Sebaiknya Jangan Memarahi Anaknya!

Menjadi orang tua adalah salah satu tugas paling berharga dalam kehidupan kita. Namun, ini juga bisa menjadi salah satu yang paling menantang. Salah satu aspek penting dalam pengasuhan anak adalah mengendalikan emosi, terutama marah, dalam berbagai situasi. Dalam artikel ini, saya ingin mengajak para orang tua mengeksplorasi beberapa situasi kunci di mana sebagai orang tua, kita sebaiknya tidak marah, mengapa mengendalikan emosi adalah penting dalam perkembangan anak-anak, dan bagaimana memberikan contoh yang baik.

Sebelum kita masuk ke dalam situasi-situasi tersebut, mari kita pelajari sedikit tentang gelombang otak alfa. Gelombang otak ini terjadi ketika seseorang berada dalam keadaan santai, tenang, atau sedang merenung. Hal menarik adalah, anak-anak sering berada dalam keadaan ini saat mereka akan tidur atau baru bangun tidur. Ini adalah saat di mana mereka sangat rentan terhadap pengaruh lingkungan dan interaksi dengan orang tua.

6 Situasi Penting

Situasi Pertama: Saat Anak Mau Tidur
Ketika anak-anak bersiap untuk tidur, mereka berada dalam gelombang otak alfa. Ini adalah saat yang tepat untuk memberikan pesan positif. Mari kita lihat contohnya. Bayangkan anak Anda, Sarah, yang akan tidur. Sebaliknya, daripada mengatakan, “Jika kamu tidak tidur sekarang juga, kamu akan mendapat masalah besok!” Anda bisa berkata, “Waktunya tidur, Sarah. Besok kita akan bangun segar dan siap menjalani hari yang menyenangkan bersama.” Dengan cara ini, Anda memberikan pesan yang positif dan menenangkan.

Situasi Kedua: Saat Anak Bangun Tidur
Pagi hari bisa menjadi momen yang penuh tantangan, terutama jika anak-anak baru bangun tidur. Saat ini juga adalah saat mereka berada dalam gelombang otak alfa. Mari kita lihat contohnya. Ketika Anda menyapa anak Anda, James, dengan senyuman saat dia bangun tidur, dia merasa hangat dan disambut dengan baik. Anda bertanya bagaimana tidurnya, dan dia merasa dihargai. Inilah cara memulai hari dengan suasana yang positif.

Situasi Ketiga: Saat Anak Mau Berangkat Sekolah
Ketika anak-anak enggan pergi ke sekolah, hindari mengeluarkan amarah atau memaksa mereka. Ini akan menciptakan konflik yang tidak perlu. Mari kita lihat contohnya. Ketika anak Anda, Emma, tidak ingin pergi ke sekolah, Anda bisa mengatakan, “Emma, saya mengerti bahwa kamu merasa cemas pergi ke sekolah, tetapi kita akan mencari cara agar kamu merasa lebih nyaman. Mari kita bicarakan apa yang membuatmu khawatir.” Dengan cara ini, Anda mendengarkan kekhawatiran Emma dan mencari solusi bersama-sama.

Situasi Keempat: Saat Anak di Depan Banyak Orang
Saat anak-anak berada di depan banyak orang, mereka bisa merasa tertekan dan cemas. Marah di depan umum hanya akan membuat situasinya lebih buruk. Mari kita lihat contohnya. Ketika anak Anda, misalnya, melakukan kesalahan di depan teman-temannya, Anda bisa menunggu hingga mereka pulang dan berbicara dengan si anak itu dengan lembut. Anda menjelaskan bahwa setiap orang bisa membuat kesalahan, dan yang penting adalah belajar dari mereka. Memarahi anak di depan orang juga terkait dengan harga diri si anak. Memarahinya di depan banyak orang selain mempermalukan anak itu, juga cenderung melahirkan anak yang kelak jadi minder dan merasa tak berharga di depan banyak orang.

Situasi Kelima: Saat Anak Mau Makan
Ketika anak-anak mau makan, kadang banyak situasi bisa terjadi. Misalkan saja, si anak menolak makan, sebaiknya janganlah dimarahi ataupun memaksa mereka dengan kata-kata kasar. Ini bisa merusak mood makan mereka dan mengganggu metabolisme. Mari kita lihat contohnya. Ketika anak Anda, menolak makan sayur, Anda bisa mencoba berbicara dengan dia tentang pentingnya makan sayur untuk kesehatan. Anda juga bisa membuat makanan yang menyenangkan, seperti salad yang berwarna-warni, untuk membuatnya lebih menarik. Atau, jangan mengambil momen di meja makan, saat bersantap buat memarahi anak Anda. Situasi ini, yang jelas membuat situasi makan menjadi tidak menyenangkan.

Situasi Keenam: Saat Anak Akan Pergi Jauh
Ketika anak-anak akan pergi jauh, jangan menciptakan kenangan buruk dengan marah atau mengungkit hal-hal negatif. Mari kita umpamakan. ketika anak Anda akan pergi jauh untuk pertama kalinya, Anda bisa memberikan dukungan dan memberikan pesan positif. Anda bisa berkata, “Nak, ini adalah pengalaman yang menarik dan saya tahu kamu akan menghadapinya dengan baik. Jangan ragu untuk menghubungi saya jika kamu membutuhkan bantuan atau hanya ingin berbicara.” Bayangkan saja, memarahi anak pada saat mau bepergian, akan menjadi ingatan yang terus dikenang sebelum dia pergi, untuk waktu yang lama. Sekali lagi, sebaiknya jangan ciptakan kenangan yang buruk yang akan diingatnya.

Intinya, dalam menghadapi situasi-situasi tersebut, mengendalikan emosi, terutama marah, adalah kunci utama. Gelombang otak alfa yang dialami anak-anak saat mereka akan tidur atau bangun tidur membuat mereka sangat rentan terhadap pesan-pesan yang kita sampaikan. Hindari informasi negatif dan marah dalam situasi-situasi ini. Sebaliknya, cobalah untuk berbicara dengan lembut, mendengarkan anak-anak Anda, dan memberikan dukungan emosional yang mereka butuhkan.

Selain itu, penting untuk memberikan contoh perilaku yang baik. Dengan melihat bagaimana Anda mengendalikan emosi dan berkomunikasi dengan bijak, anak-anak Anda akan belajar untuk menghadapi situasi dengan lebih baik. Dengan demikian, Anda tidak hanya membantu mereka mengembangkan EQ yang tinggi, tetapi juga memberikan fondasi yang kuat untuk perkembangan mereka sebagai individu yang bijaksana dan penuh kasih. Ingatlah bahwa menjadi orang tua adalah perjalanan yang panjang dan penuh tantangan, tetapi dengan cinta, kesabaran, dan pengertian, kita dapat menjadi orang tua yang bijak dan memberikan yang terbaik bagi anak-anak kita.

Share this article:

You might also like this:

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

CONTACT US

Jika Anda mempunyai pertanyaan ataupun kebutuhan di seputar seminar & training, Anda dapat menghubungi Anthony Dio Martin melalui alamat :

Location HR Excellency
  Address
Jl. Tanah Abang V No.32,
Kompleks Ruko Tanah Abang V, Jakarta Pusat 10160.
  Phone
021-3518505 / 021-3862521 (Hunting)
  Whatsapp
081298054929
  Email
info@hrexcellency.com
anthonydiomartin@hrexcellency.com
Master Trainer HR Excellency-MWS International, Speaker, Entrepreneur, Author & Media Personality.